Doa orang yang sedang nazak

Mendoakan orang yang sedang nazak adalah men’talkin’kannya.

Dituntut untuk Talkinkan orang yang sedang nazak dengan kalimah tauhid لا إله إلا الله ke telinganya. Perkara ini berdasarkan hadith Nabi saw :

لَقِّنُوا مَوْتَاكُمْ لَا إلَهَ إلَّا الله

Maksudnya: “Talkinkanlah orang-orang yang hampir mati dari kalangan kamu dengan Lailahaillallah.”[19]

Kalimat Talkin (التلقين) adalah membawa maksud al-Ta’lim (التعليم) iaitu mengajarkan dan al-Tafhim (التفهيم) iaitu memberi faham. Yang dimaksudkan dengan menalkinkan mayat ialah mengingatkannya dengan kalimah Tauhid (لا إله إلا الله). Yang di maksudkan dengan mayat di sini ialah orang yang sakit berdepan dengan kematian (nazak). Menalkinkan orang yang hampir mati dengan kalimah tauhid, bertujuan membantunya supaya mengakhirkan hidupnya dengan kalimah tersebut.

Mu’az bin Jabal (مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ) R.A. berkata: “Aku mendengar Nabi saw bersabda:

مَنْ كَانَ آخِرُ كَلامِهِ لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ وَجَبَتْ لَهُ الْجَنَّةُ

Maksudnya: “Sesiapa yag akhir kalamnya dengan Lailahaillallah, wajib untuknya syurga.”[20]

Maka sesiapa yang menziarahi orang yang sedang nazak hendaklah mengambil berat persoalan ini. mereka dituntut untuk mengingatkan orang yang dalam nazak mengucapkan kalimah tauhid.

Namun perlu diberi perhatian, jika dia telah mengucapkannya, atau telah diajarkan kepadanya, maka tidak perlu diulangi lagi, kerana perbuatan ini boleh menganggu orang yang sedang nazak. Al-Imam al-Nawawi berkata :

وَكَرِهُوا الإِكْثَارَ عَلَيْهِ وَالْمُوَالاةَ لِئَلا يَضْجُر بِضِيقِ حَالِهِ وَشِدَّةِ كُرْبِهِ ، فَيَكْرَهُ ذَلِكَ بِقَلْبِهِ , وَيَتَكَلَّمُ بِمَا لا يَلِيق . قَالُوا: وَإِذَا قَالَهُ مَرَّةً لا يُكَرِّرُ عَلَيْهِ إِلا أَنْ يَتَكَلَّمَ بَعْدَهُ بِكَلامٍ آخَر , فَيُعَادُ التَّعْرِيْضُ بِهِ لِيَكُونَ آخِرُ كَلَامِهِ

Maksudnya: “dan para ulama menganggap makruh memperbanyakkan dan berterusan (mengajarkan talkin kepada orang yang sedang nazak), agar ia tidak merasa gelisah ditambah dengan keadaannya yang amat sukar, sehingga timbul perasaan tidak suka di dalam hatinya, yang boleh menyebabkan dia mengucapkan sesuatu yang tidak wajar. Oleh itu para ulama berkata: Jika dia (orang yang sedang nazak) telah menyebut (kalimah tauhid) sekali, tidak perlu mengulanginya lagi, melainkan jika dia bercakap sesuatu yang lain. Maka diulangi talkin kepadanya, untuk menjadikan akhir kalamnya dengan kalimah tauhid).”

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s