Doa dan zikir menurut al Quran dan as Sunnah



Doa Dan Zikir Menurut Al-Quran Dan As-Sunnah

Ust Dr Abdullah Yasin

١) عن أبى موسى قال: كُنَّا مَعَ النِِّبيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِى سَفَرٍ ، فَجَعَلَ النَّاسُ يَجْهَرُوْنَ بِالتكْبِيْرِ وَالتَّهْلِيْلِ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أيُّهَا النَّاسُ ارْبَعُوا عَلىَ أنْفُسِكُمْ إِنَّكُمْ لاَ تَدْعُوْنَ أصَمَّ وَلاَ غَائِبًا ، إِنَّكُمْ تَدْعُوْنَ سَمِيْعًا قَرِيْبًا ، وَهُوَ مَعَكُمْ
(رواه مسلم)

٢) عن سَعْدِ بْنِ أَبِى وَقَّاص فَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: خَيْرُ الذِّكْرِ الخَفِيُّ وَخَيْرُ الرِّزْقِ مَا يَكْفِى
(رواه أحمد وابن حبان)

Terjemahan:

1.Daripada Abi Musa (ra), katanya: Kami pernah bersama Rasulullah (sallallahu alaihi wasalam) dalam satu perjalanan (safar), lalu manusia (para sahabat) bertakbir (Allahu Akbar) dan bertahlil (Laa Ilahaa Illal Laah) dengan suara keras, maka Nabi (sallallahu alaihi wasalam) pun bersabda:

“Rendahkanlah suara kamu! Sesungguhnya kamu tidak berdoa (memohon) kepada yang pekak dan tidak pula kepada yang jauh. Sesungguhnya kamu memohon kepada Yang Maha Mendengar lagi Maha Dekat, dan Dia senantiasa bersama kamu”.

[HR Muslim]

2.Daripada Sa’ad Bin Abi Waqqas (ra) katanya: Telah bersabda Rasulullah (sallallahu alaihi wasalam):

“Sebaik zikir ialah perlahan-lahan, dan sebaik-baik rezki ialah apa yang mencukupi”.

[HR Ahmad, Ibnu Hibban – Sahih]

Muqaddimah:

Doa dan zikir adalah termasuk jenis ibadah khusus yang sangat penting. Oleh sebab itu agar kedua-duanya sempurna dan diterima oleh Allah maka kita mestilah melakukannya dengan ikhlas dan mengikuti cara yang telah diajar oleh Rasulullah.

Bagi kita yang berfahaman Ahlus Sunnah Wal Jamaah akan akur dan setuju selalu dengan segala bimbingan dan cara beramal yang datang daripada Allah (Al-Quran) dan RasulNya (Sunnah). Betapa tidak! Bukankah doa dan zikir kita panjatkan kepada Allah? Bukankah cara zikir dan doa Rasulullah yang paling baik dan sempurna? Apalagi menurut kaedah Ushul:

الأَصْلُ فِى العِبَادَةِ حَرَامٌ إِلاَّ مَا أَمَرَهَا اللهُ وَرَسُوْلُهُ
“Hukum asal dalam ibadah adalah haram (dilarang) kecuali apa yang disuruh oleh Allah dan RasulNya”.

Jadi, kaedah ini mengajar kita agar beribadah hendaklah berasaskan dalil Al-Quran dan Al-Hadis, bukan berasaskan apa yang orang ramai amalkan. Bagi kita pengikut Ahlus Sunnah Wal Jamaah, hanya Rasulullah (sallallahu alaihi wasalam) saja manusia yang mempunyai autoriti (kuasa) untuk menentukan bagaimana cara beribadah yang betul kepada Allah SWT sebab hanya beliau yang mendapat bimbingan langsung daripadaNya melalui wahyu.

Berdoa Dan Berzikir Hendaklah Dengan Suara Lunak (Lembut):

Selain hadis-hadis di atas, juga banyak ayat-ayat Al-Quran yang menyuruh kita agar berdoa dan berzikir dengan suara lunak dan melarang kita melakukannya dengan suara keras dan lantang. Di antara ayat-ayat tersebut ialah:

ادْعُواْ رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً إِنَّهُ لاَ يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ
Artinya: Berdoalah kepada Tuhanmu dengan merendahkan diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.
(Al-A’raaf 7:55)

وَاذْكُر رَّبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعاً وَخِيفَةً وَدُونَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ بِالْغُدُوِّ وَالآصَالِ وَلاَ تَكُن مِّنَ الْغَافِلِينَ
Artinya: Dan berzikirlah (sebutlah nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai.
(Al-A’raaf 7:205)

Menurut Imam Al-Maraghi dalam tafsirnya (Juz: 7-9, hal 175-176):

“Ayat-ayat di atas seolah-olah memberi gambaran kepada kita bahwa berdoa dan berzikir dengan suara lunak, walaupun hukumnya bukan wajib tetapi paling kurang hukumnya adalah sunat (mandub), ini berdasarkan beberapa dalil:

1. Allah SWT memuji sikap NabiNya Zakaria ketika beliau berdoa: “iaitu ketika ia berdoa kepada Tuhannya dengan suara yang lembut” (Maryam :3).

2. Berdasarkan beberapa hadis sahih daripada Abi Musa dan Sa’ad Bin Abi Waqqas (Lihat dua hadis bab di atas).

3. Jiwa manusia sanagat cenderong kepada riyak dan sum’ah. Jika suara ditinggikan ketika berzikir dan berdoa maka akan segera muncul sifat tercela itu, dan akhirnya musnahlah amalannya tanpa faedah. Oleh itu adalah lebih afdhal jika dilakukan dengan suara lunak agar terhindar daripada riyak dan sum’ah.

Berzikir Dan Berdoa Dengan Suara Sederhana:

Yang dimaksudkan berzikir dan berdoa dengan suara lunak di sini bukan pula bermakna sampai tidak bersuara langsung. Ibnu Abbas berkata: Maksud ayat: “Dan dengan tidak mengeraskan suara” (Al-A’raaf :205) ialah hendaklah ia berzikir kepada Allah sekira-kira dapat didengar oleh telinganya sendiri (Gharaaib Al-Quran Jld. 7-9, hal 111).

Sebahagian utama pula membagi doa dan zikir berdasarkan keadaan. Kata mereka:

“Berzikir dengan suara yang sederhana kuatnya adalah baik sekiranya orang tersebut sedang bersendirian (Khalwat) dan terlindung dari pandangan orang ramai dan mereka tidak mendengar suara zikir dan do’anya ataupun kekerasan suaranya itu tidak sampai mengganggu ibadat dan munajat mereka kepada Allah. Adapun jika berzikir dan berdo’a bersama dengan orang ramai seperti di dalam masjid atau perhimpunan dan lain-lain maka yang paling baik adalah dengan suara yang lunak, kecuali terhadap zikir yang warid (datang) dari Nabi (sallallahu alaihi wasalam) agar dilakukan bersama-sama dan dengan suara yang keras seperti: Talbiyah ketika Haji dan Takbir Dua Hari Raya” (Lihat Al-Maraghy: Jilid 7-9, hal: 176).

Allah Tidak Suka Kepada Orang Yang Melampaui Batas:

Adalah sangat aneh dan ganjil jika seseorang mengharap redha dan kasih sayang Allah, mengharap agar doanya diterima oleh Allah tetapi ia sendiri melakukan perkara yang tidak disukai oleh Allah. Dalam ayat 55 Surah Al-A’raaf di atas:

Sesudah Allah membimbing kita agar memohon kepadaNya dengan suara lunak, lalu Allah menyatakan bahwa Dia tidak suka kepada orang yang berlebih-lebihan atau melampaui batasanNya.

Imam Al-Maraghy menjelaskan maksud ayat: “Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas” iaitu

Melampaui batas dalam berdoa mengandungi beberapa bentuk, antaranya:

1. Melampaui batas dalam lafaz (sebutan) dia, iaitu seperti mengeraskan suara ketika berdoa atau terlalu terikat dengan sajak-sajak pada setiap akhir bahagian doa dan dlsb.

2. Melampaui batas dalam makna doa, iaitu seperti memohon sesuatu yang nyata-nyata maksiat, mohon kaya tetapi tidak berusaha, memohon ampunan daripada Allah tetapi masih terus saja bergeliman maksiat, dlsb.

3. Melampaui batas dalam cara berdoa, iaitu seperti memohon kepada selain Allah, atau menggunakan perantaraan ketika berdoa kepada Allah dan menyebut nama wali-wali tertentu dan meyakini kononnya tanpa menyebut orang perantaraan tersebut doanya tidak akan makbul, dlsb

Kesimpulan:

1. Cara Berdoa dan berzikir yang paling tepat ialah sebagaimana yang dijelaskan oleh Allah dan RasulNya.

2. Ahlus Sunnah Wal Jamaah akan senantiasa berusaha agar ibadah mereka bersesuaian dan tidak bercanggah dengan kehendak Al-Quran dan As-sunnah.

3. Berdoa dan berzikir (wirid) kuat yang dilakukan setelah solat berjamaah adalah bercanggah dengan kehendak ayat dan hadis, apalagi ia boleh mengganggu kekhusyu’an orang lain yang sedang beribadat.

About these ads

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s